Lautan Pemikiran

Berfikir Jalan Keimanan

Takkan Sabar je kot…

Posted by thinker on 11/04/2009

sabar


Hari ini saya ke ibu kota di saat lalu lintas berada dalam sesak dan padat. Ia pengalaman yang tidak disukai oleh hampir semua pemandu. Tiba-tiba saya teringat satu petikan kata-kata seorang tokoh yang ditemu bual di kaca televisyen ketika membahaskan tajuk kesesakan lalu lintas di Malaysia khususnya di ibu kota. Tersenyum seketika… ketika mengimbas semula jawapan tokoh tersebut. “SABAR”, itulah salah satu kalimat yang masih terakam dalam ruang memori saya.

Lazimnya, setiap masalah ada penyelesaiannya sendiri. Misalnya, jika orang lapar maka penyelesaiannya (agar tidak lapar) adalah dengan makan, dan bukan bersabar. Jika orang pening, maka sudah tentu PANADOL jawabnya, atau apa-apa sahaja materi yang bergelar ubat! Jika orang ANGAU? haha, fikir sendiri!

Sabar adalah salah satu sifat yang perlu ada dalam diri setiap mukmin. Di dalam al-quran dan al-hadis juga banyak menerangkan kepentingan dan hikmah sabar dalam melakukan setiap amalan harian kita. Misalnya ketika manusia ditimpa ujian oleh Allah SWT dengan ujian yang sangat berat, Maka dalam kondisi seperti ini, seorang yang beriman harus yakin bahawa sesungguhnya Allah SWT sedang mengujinya, sama ada ia Sabar ataukah sebaliknya, di samping berusaha untuk mengatasi masalah tersebut sekali gus menjalani kehidupan yang ‘bermasalah’ itu dengan penuh semangat, dan bukan kecewa atau membunuh diri. Naudzubillah Min Dzalik.

“Dan orang-orang yang sabar kerana mencari keredaan Tuhannya, mendirikan solat, dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami berikan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan serta menolak kejahatan dengan kebaikan; orang-orang itulah yang mendapat tempat kesudahan (yang baik)” (TQS Ar-ra’d[13]: 22)

Jadi, kriteria dan sifat sabar ini memang perlu melekat pada diri setiap orang yang beriman. Di sisi yang lain pula, ketika menghadapi segala kesulitan dan permasalahan, haruslah dikembalikan kepada ‘asbab’ permasalahan tersebut, dan bukan menggunakan justifikasi kalimat SABAR! Di sisi lain, kita juga dilarang bersabar oleh syariat. Misalnya ketika Agama Islam dihina oleh orang-orang kafir, atau ketika Rasulullah saw dihina dengan melakar karikatur seperti yang dilakukan oleh Geert Wilders, maka dalam hal ini kita dilarang untuk berdiam diri alias reda terhadap apa yang mereka lakukan. Tapi, apa yang dilakukan oleh pemerintah kaum muslimin di seluruh dunia saat ini?

Traffik JAM? Perlukah sabar? Perlu, malah WAJIB. Tapi, adakah menyelesaikan MASALAH setelah bersabar? Semua manusia yang sudah mukhallaf tentu akan memberi jawapan TIDAK! Ini kerana traffic jam perlu diselesaikan dengan beberapa aspek yang menyangkut ‘asbab’ masalah itu sendiri. Misalnya:

1) Negara perlu menyediakan pengangkutan awam yang lebih banyak dan efisien.

2) Negara perlu menyediakan jalan raya yang lebih besar.

3) Negara perlu menyediakan laluan-laluan alternatif kepada rakyatnya.

4) Negara perlu mempersiapkan mekanik di sepanjang jalan, jika sekiranya ada kenderaan yang rosak, yang boleh mengakibatkan kesesakan yang teruk.

5) Ambulan kecemasan haruslah senantiasa berjaga di sepanjang jalan termasuk lebuh raya. Kalau perlu, kerajaan perlu menggunakan helikopter agar keselamatan dan nyawa rakyatnya dapat diselamatkan. Kecuali jika memang ajal sudah tiba.

6) Kerajaan perlu menyediakan perkhidmatan membaiki kereta dengan kadar yang murah, agar semua pengguna mampu untuk menyelenggarakan kenderaannya, jika pengguna sudah merasa dzon terhadap keselamatan kenderaannya. Ramai yang tidak ke kedai membaiki kereta (workshop), kerana pengguna tidak cukup wang untuk membaiki kadar kerosakan kenderaannya. Akhirnya… gedegang!!! Eksiden beb.

Kesimpulan

Jadi, sebagai seorang beriman yang mempunyai wahyu sebagai pedoman dan kemuliaan akal ketika disandarkan kepada dalil-dalil wahyu tersebut, haruslah kita ketahui bahawasanya setiap masalah di dunia ini ada penyelesaiannya tersendiri. Dan bukan merapu tak tentu fasal dengan justifikasi kalimat SABAR! Ada manusia kelaparan, SABAR. Ada saudara kita dibunuh di Iraq, Palestin, Afghanistan, Thailand… SABAR! Kemunduran demi kemunduran yang berlaku ke atas umat islam di seluruh dunia… SABAR! Ketahuilah, Jika kalian terus menerus dengan kelemahan dan kedangkalan taraf berfikir yang sedemikian, tentu kalian akan terus berada dalam keadaan yang menyedihkan bahkan bala akan menimpa kalian jika tidak berusaha untuk mengambil jalan keluar yang ditetapkan oleh Allah dan RasulNya.

“Pada hari ini, Aku telah sempurnakan bagi kamu agama kamu dan Aku telah cukupkan nikmatKu kepada kamu dan Aku telah redakan Islam itu menjadi agama untuk kamu.” (al-Ma’idah[5]: 3)

“Patutkah mereka mempunyai sekutu-sekutu yang menentukan mana-mana bahagian dari agama mereka sebarang undang-undang yang tidak diizinkan oleh Allah?” (TQS as-Syura[42]: 21)


Buang Sekular, Tegakkan Syariah!

Tolak Demokrasi, Yakini Khilafah!

AllahuAkbar!!!

Wallahu’alam…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: