Lautan Pemikiran

Berfikir Jalan Keimanan

Kata-katanya, Tidak Semanis Wajahnya

Posted by thinker on 18/04/2009

Peristiwa itu berlaku agak lama. Tiba-tiba memori saya berundur mengingat kembali peristiwa tersebut. Saat itu, saya sedang menaiki bas untuk pulang ke rumah setelah selesai bersekolah pada pertengahan hari. Ah, hari ini kok tidak seperti kebiasaannya. Penumpang bas terlalu ramai, padat dan sedikit ruang untuk menikmati oksigen yang segar. Bas Metro bernombor 32 ini, tidaklah hairan jika ramai penumpangnya. Tapi, bukanlah pada saat dan jam begini. Biasanya, sebelah pagi tatkala orang ingin memulakan aktiviti mencari nafkah, dan sebelah petang tatkala orang ingin pulang setelah banting tulang selama setengah hari. Mungkin pada hari ini, kebanyakan orang bekerja hanya setengah hari. Hari ini hari apa ya? Istimewa apa sehingga ramai orang sedemikian? Ah, itu hanya kesimpulan dan hipotesis dangkal saya yang cuba berteka-teki dengan hal yang tidak saya ketahui. Saya berada dalam posisi berdiri.

Bas menerjah jalan dengan kepantasan yang luar biasa. Tapi masih memandu dalam keadaan yang terkawal, serta mengikuti undang-undang lampu isyarat. Sedikit lega. Rapat, rapat… Belakang, belakang… ucap konduktor bas yang sedang mengawal posisi penumpang di dalam bas tersebut, seraya mengutip bayaran dan memberi tiket. Bas masih berjalan dan berhenti di beberapa perhentian yang penumpang isyaratkan dengan bunyi loceng. Setelah beberapa penumpang telah turun, saya mendapat peluang duduk. tempat duduk di sebelah saya masih kosong, lalu diisi oleh seorang wanita, di sebelahnya seorang anak yang berusia sekitar 4 tahun (mungkin adiknya). Wanita tersebut sempat senyum dan menyapa seperlunya. Ermm… ramah juga akak ni, serasi dengan keanggunan dan penampilannya. Wanita muda itu cuba menyuruh adiknya untuk duduk di pangkuan ribanya. “Tak nak, tak nak. Adik nak berdiri je”. Teriak anak kecil itu.

Ketika sampai di selekoh tajam di simpang jalan, bas membelok dalam keadaan yang kurang perlahan. Akhirnya…anak kecil itu terjatuh. “Innalillah”, kata-kata kecilku. Tapi, yang membuat saya sedikit kecewa bukanlah kejadian itu, tetapi teriakan wanita muda itu terhadap adiknya itu.

“B…. (menyebut kata-kata buruk)!… Itulah kau, tadi aku suruh duduk di riba, tak nak. Padan muka ko, keras kepala sangat.”

Ah, sayang sekali, orangnya ramah dan cantik. Tapi, kenapa bicaranya sedemikian rupa? Astagfirullah… Ah… mungkin akak tadi khilaf aja, dan mudah-mudahan wanita muda itu kembali sedar. Bahawa perkataan keras kepada adiknya adalah sesuatu yang tidak wajar. Sesuatu yang buruk akan terus teringat sampai dewasa kelak.

Sesampai di rumah aku masih saja teringat-ingat kejadian tadi. Semoga saja setiap orang dewasa dapat memberikan contoh yang terbaik buat anak-anak seperti yang telah diajarkan oleh Rasullullah saw. Aku juga harus berintrospeksi (muhasabah) diriku apakah aku masih jauh dari akhlak Rasullullah saw, perlahan aku ambil sebuah cermin dan ku pandang diriku dan berdoa :

“Alhamdulillah… Allahumma Kamaa Hassanta kholqi Fa Hassin Khuluqi… Segala Puji hanya milik Allah…Ya..Allah sebagaimana Engkau memberikan rupa yang baik, maka jadikanlah padaku akhlak yang baik. Amin…

Wallahu’alam…

2 Responses to “Kata-katanya, Tidak Semanis Wajahnya”

  1. wani said

    itu la ustaz..cantik bukan dinilai secara zahir..yg penting hati..kecantikan yg asli adalah dr hati yg suci..itula sebabnye sy sdg keje keras skang untuk jd doktor hati supaya dpt jaga hati org2 supaya jd cantik…heee..de kaitan ke??? btw good article..ni br sy pasan..gaya penulisan ustaz dah xde unsur2 ke’indon’nan ..hihi :p good job~!well done~!:)

  2. Azizi said

    humm..
    kata yg terpacul keluar secara “refleks”..
    menggambarkan peribadi seseorang dan juga memberi impak kepada persekitarannya..
    pernah ana mendengar satu ceramah, ustaz itu mengatakan..apabila kita rapat dan hampir kepada Allah, maka perkataan kita juga adalah perkataan yg diredhai Allah..
    begitu juga apabila kita ingin berpisah dgn jasad.. kata “refleks” terakhir yg kita harapkan adalah..kalimah agung itu..kalimah syahadah..
    jadi kesimpulannya…
    sama2 kita mantapkan taqarrub ilallah kita..

    kepada Kak Wani..
    bittaufik wan najah (good luck) utk menjadi seorang Dr. yg dapat merawat penyakit fizikal dan penyakit rohani umat zaman ini..Islam kita jadikan sebagai landasan (^_^)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: