Lautan Pemikiran

Berfikir Jalan Keimanan

Uniknya Nama Muslim

Posted by thinker on 20/04/2009

Intro

Apa nama awak?

thinker

Kalau nama awak thinker, saya pun thinker! So, what’s ur real name?

Ibnu Ma’ruf

Nama betul?

Eh, nama betullah. Takkan nama main-main plak

Nama yang tertera dalam IC?

Hehe, tidak…

Ism, Kuniyah dan Laqab

Orang Arab biasanya, memiliki tiga ‘nama’ dalam dirinya. Tiga sebutan itu adalah ism, kuniyah dan laqab. Kita ambil contoh yang mudah untuk memahaminya. Nama ‘Umar ibn Al-Khattab. Itu adalah contoh ism-nya. Kuniyahnya pula adalah, Abu Hafsh. Diambil dari nama puterinya Hafshah binti ‘Umar yang di kemudian hari menjadi Ummul Mukminin. Sementara laqabnya pula adalah Al-Faruq. Kesimpulannya adalah, ‘Umar ibn Al-Khattab, nama panggilannya adalah Abu Hafsh, manakala gelaran baginya adalah Al-Faruq.

Jadi, jangan hairan jika pada seorang individu itu punya 3 nama yang berbeza. Begitu juga penulis, yang hanya menggunakan gelaran Ibnu Ma’ruf. Thinker? Ah, itu hanya nama yang saya garap tatkala saya sedang ‘mabuk’ dalam berfikir. Jadi, yang pasti adalah… nama ayah penulis adalah Ma’ruf. Sebab itulah, nama penulis adalah Ibnu Ma’ruf, dan dalam tradisi bangsa arab, ia tidak salah, dan maklum. Walau tidak tertera dalam IC penulis.

Sekilas Asal Muasal Kuniyah

Gelaran tersebut berasal dari perkataan “kunyah” yang ertinya “menyebut sesuatu dengan suatu sikap atau persepsi. Kerana alasan inilah, dalam tatabahasa Arab, kata-kata tersebut digunakan untuk menunjukkan sesuatu yang disebut kinayah. Penduduk Basrah biasa menyebut pronoun sebagai kinayah. Ketika seseorang tidak ingin menggunakan nama orang yang sedang ia ajak bicara, maka ia gunakan suatu julukan ketika berbicara dengannya. Itu bererti, ia sedang menyinggung orang itu melalui ayahnya, ibunya, atau anaknya dengan menggunakan kata-kata seperti “Abu”, “Ummi”, atau “Ibnu”, seperti Abu Thalib (ayah Thalib), Ibnu Abbas (putera Abbas), atau Ummu Dawud (ibunya Dawud). Kata-kata tersebut dipanggil sebagai “kuniyah”. Pada umumnya ia disebabkan nama-nama ayah atau nenek moyang, terkait dengan nama seseorang. Gelaran seperti “Sayid”, “Syekh”, “Khan”, “Mirza” dan lain-lain yang umumnya digunakan di kalangan non-Arab tidak menyebar di kalangan bangsa Arab. Kerana itu, julukan kuniyah digunakan secara meluas di kalangan mereka. Pada dasarnya, penggunaannya adalah standard akhlak dan adab yang baik.

Seorang penyair berkata:

Ketika aku memanggilnya, aku menyapanya dengan kuniyah-nya sehingga aku dapat menghormatinya

Dan ketika aku tidak memanggilnya dengan laqab-nya kerana ia dipandang tidak hormat

Aku terus menggunakan cara ini sehingga ia tidak menjadi watak kedua bagiku

Sesungguhnya aku telah menemukan cara ini sebagai adab yang patut

Dari sini, ketika seorang anak dilahirkan dan diberikan nama, kuniyah ayahnya juga akan ditetapkan. Sebenarnya, ramai yang telah memutuskan kuniyah bagi seseorang bayi yang bakal lahir itu kelak. Acap kali, kuniyah seseorang akan menjadi lebih popular berbanding nama sebenarnya. Umumnya, banyak kuniyah dari seseorang yang dipilih berdasarkan karakter istimewa yang terdapat padanya.

Wallahu’alam…

2 Responses to “Uniknya Nama Muslim”

  1. wani said

    then…why the “thinker” inhibit the other “thinker” to call him as ustaz?

  2. thinker said

    mm… try to ask the thinker. Maybe he got the answer

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: