Lautan Pemikiran

Berfikir Jalan Keimanan

Ziarah Yang Tidak Dirancang

Posted by thinker on 22/04/2009

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah. Motosikal dipacu melalui jalan-jalan yang menjadi sahabatku pada setiap hari Isnin, Selasa dan Rabu. Hari-hari di mana aku dibayar untuk mengajar mengaji seorang budak berusia 14 tahun di rumahnya. Jika bukan kerana kesabaran yang masih mendada, sudah tentu aku tidak sanggup mengajar budak tersebut. Masakan tidak, perwatakan dan kematangannya tidak seperti status umurnya. Perlu mengajar dengan banyak kesabaran dan menggunakan pelbagai teknik untuk menyampaikan informasi. He’s special boy.

Aduhai, laparnya. Bisik hatiku. Kali terakhir makan, adalah pada waktu tengah hari tadi. Wajar jika perutku meminta haknya untuk dipenuhi. Spontan, seleraku meminta ‘Char Koew Tiaw’. Seperti orang mengidam, saya terus memaksa throttle motorku menuju ke Desa Pandan. Di sana terdapat banyak gerai makan yang pelbagai.

Sebelum hendak masuk ke selekoh menuju ke barisan gera-gerai yang menjadi agenda perjalananku… tiba-tiba… “EJO”, nama itu pula terlintas dalam fikiranku. Sahabat karibku sejak dari kecil. Sudah 2 bulan, aku tidak berhubung dengan dia. Semenjak dia tidak menjawab panggilan HP berkali-kali dariku dulu. Oh sahabat, mungkinkah aku melakukan khilaf yang tidak dapat kau maafkan, walau dengan hanya memberitahu senarai khilafku tersebut agar aku boleh meminta maaf. Lalu, aku boleh menjalani kehidupanku dengan penuh kepastian tanpa keraguan sedikit pun tentang status persahabatan kita. Atau… kau menyembunyikan sesuatu dariku…

Kubelokkan hala tuju motosikalku menuju ke arah rumah flat nun seberang sana, tidak jauh dari gerai-gerai manakan yang ingin aku tuju. Blok E 6, sampai. Blok Flat ini, tidak pernah berubah. Warna dan suasananya tetap sama. Mungkin penghuninya saja, yang aku tidak tahu, adakah telah berubah ataukah masih tetap sama.

FOKUS, menaiki tangga ke tingkat 5. “Assalamualaikum”, salamku dijawab dselingi oleh raut wajah yang keliru oleh seorang anak muda dan seorang wanita yang sedikit berumur. Dia adik temanku, dan itu adalah ibunya. Ah, wajar jika mereka merasa aneh, kerana aku sedang berpenampilan berbeza, tidak seperti kebiasaannya. Berbaju kemeja, bersarung dan berkopiah. Bukan menunjuk riak alias takbur. Aku kan baru balik dari mengajar!

Aku dijemput masuk oleh “mek”, panggilan mesra untuk ibu temanku itu. Menurut pemahamankku, “mek” merupakan panggilan mesra bagi para wanita yang berasal dari Kelantan. Sejauh manakah penggunaan istilah tersebut, itu saya tidak pasti. Silakan tanya pada orang-orang yang berasal dari Kelantan, hehe.

Nampaknya, ‘ketidakmunculan’ (baca : ketidakhadiran) aku ke rumah itu sebenarnya amat dipertanyakan. Ini kerana, aku sering berziarah ke rumah itu, paling tidak 2 minggu sekali. Mereka sememangnya keluarga yang ramah dan bahagia. Tidak pernah aku mendengar perbalahan yang kronik sesama mereka, sejak aku mengenalinya pada 16 tahun dahulu.

Temanku tidak ada. Dia keluar bersama ayahnya. Tidak kuduga, dari apa yang diberitahu oleh mek, banyak hal yang di luar dari pengetahuanku telah menimpa keluarga ini. Musibah telah menimpa keluarga ini, semenjak bulan 7 tahun lalu. Ayah temanku, terkena strok dan mengakibatkan lisannya tidak boleh bercakap. Tangannya, tidak boleh bergerak secara normal. Temanku pula, sudah tidak bekerja sejak dua bulan lalu. Oh, kenapa engkau tidak memberitahuku wahai sahabat. Syukur kepada tuhan, kerana mereka sekeluarga mempunyai iman dan takwa yang kuat kepada agama Islam. Mereka sabar, menempuh dugaan. Tidak banyak mengeluh ketika berada dalam ujian Allah SWT. Qanaah dalam setiap nikmat yang Allah berikan. Selalu memandang ke bawah, dalam segala apa yang mereka miliki. Ya Tuhan, berikanlah mereka kekuatan untuk menempuhi segala ujian yang Engkau berikan ini. La Haula Wala Kuwwata Illah Billah. Tiada daya dan upaya, melainkan seizinNya.

“Char Koew Teow” – Papan tanda besar yang terpampang di pinggir jalan, menambah lagi seleraku yang tertunda. Alhamdulillah. Segala puji bagi Allah, jika bukan kerana lintasan fikiran yang ada di dalam benak fikiranku untuk ‘mencari’ sebuah nikmat Allah, maka sudah barang tentu aku tidak akan tahu peristiwa yang menimpa sahabat akrabku ini. Pengajaran yang penulis dapat dari peristiwa ini adalah, kunjung mengunjungilah kita sesama muslim. Bukankah Islam mengajarkan kita agar saling kunjung mengunjungi dan saling memberi. Dengan memberi, maka bertambahlah cinta dan kekuatan ukhwah kita sesama muslim.

Wallahu’alam…

p/s: jangan mengunjungi teman, hanya sekadar untuk meminta pertolongannya sahaja, atau kerana maslahat lainnya… Berkunjunglah pada masa dan keadaan yang kita rasakan senang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: