Lautan Pemikiran

Berfikir Jalan Keimanan

Muslim Inggeris Protes Keras Pembantaian Brutal di Pakistan: Khilafah Segera Jadikan Washington Sampah

Posted by thinker on 10/05/2009

Pembantaian yang brutal terhadap kaum Muslim di Pakistan tidak membuat orang beriman diam, tidak terkecuali kaum Muslim di barat. Di London, ratusan kaum Muslim berkumpul di depan Suruhanjaya Tinggi Pakistan di Inggeris. Mereka hadir dari seluruh wilayah Inggeris untuk membantah operasi ketenteraan yang diperintahkan oleh rejim Pakistan di lembah Swat, Sabtu (09/05/09). Aksi protes ini dioanjurkan oleh Hizbut Tahrir Inggeris.

Kasim Khawaja, anggota Panitia Eksekutif Hizbut Tahrir Inggeris tampil sebagai pembicara yang pertama. Dia mengatakan, bahawasanya Zardari telah melakukan pengkhianatan kepada rakyat Pakistan dengan memerintahkan serangan brutal terhadap laki-laki, anak-anak, dan wanita yang tidak bersalah di lembah Swat, Buner, dan Dir. Lebih dari 500 ribu orang telah terlantar. Sebelumnya sekitar 500 ribu orang juga telah berpindah akibat serangan di daerah kesukuan yang menyebabkan ratusan orang terbunuh.

Kasim mengatakan bahawasanya Zardari melancarkan serangan ini adalah untuk kepentingan Amerika. Tindakan Zardari, tidak ada bezanya dengan apa yang telah dilakukan oleh Israel dengan menyerang penduduk Gaza, sementara dunia hanya diam membisu. “Penduduk Swat diserang dengan pesawat tempur dan meriam, hanya kerana mereka adalah muslim Pakistan yang menginginkan hidup dengan syariah Islam,” ujarnya.

Dia menambah lagi bahawasanya Amerika secara ekonomi telah bankrap dan ketenteraan mereka juga lemah. Itulah alasan kenapa Amerika menggunakan kaki tangan Zardari untuk menyerang saudaranya sendiri. Serangan brutal AS dan rejim pengkhianat Zardari terhadap umat Islam adalah akibat daripada tidak adanya pelindung umat Islam, yakni Khilafah Islamiyyah.

Atif Salahudin seorang yang berketurunan Pakistan yang juga sebagai ahli Hizbut Tahrir Inggeris berpidato dalam bahasa urdu. Dia menyatakan bahawa Zardari sebelumnya telah bertemu dengan Obama di White House. Zardari dengan sengaja mengorbankan darah rakyatnya sendiri yang terdiri daripada laki-laki, perempuan dan anak-anak muslim di lembah Swat sebagai hadiah untuk tuannya.

“Hanya AS lah yang mendapat keuntungan dari serangan ini, untuk menciptakan perang saudara di Pakistan”, lanjutnya.

Amerika khawatir dengan perkembangan dakwah Islam penduduk Pakistan. Mereka khawatir Khilafah akan berdiri di Pakistan. Amerika berupaya untuk melemahkan dan menghancurkan Pakistan seperti yang terjadi di Irak. Oleh yang demikian, Amerika meminta Zardari untuk menyerang rakyatnya sendiri, menciptakan kebencian di antara rakyat dan tentera. Atif berkata, sejak sekarang Zardari tidak lagi hanya dikenal sebagai ”Tuan 10 persen”, tapi “Peniaga Buner”.

Selanjutnya, Dr Abdul Wahid, ketua Dewan Eksekutif Hizbut Tahrir Inggeris kemudian berpidato. Menurutnya muslim Pakistan telah banyak berkorban untuk kesejahteraan Pakistan agar mereka dapat hidup berdasarkan Islam. Zardari dan Gilani telah menghancurkan seluruh harapan ini dengan pengkhianatan mereka kepada Allah SWT dan muslim Pakistan. Beliau mengatakan bahawasanya kejahatan yang dilakukan Zardari telah merubah lembah Swat yang sebelumnya subur dan tenang berubah menjadi medan pembunuhan.

”Muslim seluruh dunia harus bersuara dan mengecam tindakan brutal Zardari ini. Tindakan kejinya yang sebenarnya merupakan pelaksanaan dari titah perintah Majikannya (Amerika Syarikat). Dia akan dipertanggungjawabkan kelak di hari kiamat”, tegas Abdul Wahid.

Dia menjelaskan lebih lanjut, bahawasanya Asif ali Zardari dan Nawaz Sharif telah melakukan pengkhianatan terhadap rakyat Pakistan dengan menyokong dan bekerja sama dengan Inggeris dan Amerika Syarikat. Semua ini terjadi, kerana sistem demokrasi yang korup telah memberi jalan kepada orang-orang seperti ini ke tampuk kekuasaan. Sebelumnya, Perves Musharraf dan rejim ketenteraannya juga telah melakukan hal yang sama untuk menyenangkan kepentingan Amerika di Pakistan.

Washington – London Segera Menjadi Sampah

Taji Mustafa, salah seorang perwakilan media Hizbut Tahrir Inggeris, turut hadir menjadi pembicara berikutnya. Demonstrasi yang diadakan oleh HT Inggeris ini adalah untuk menunjukkan kesedihan yang mendalam di atas penderitaan yang dialami umat Islam di Swat.

”Sebelumnya kita telah berdemonstrasi untuk mengecam pembantaian yang dilakukan oleh Israel di Palestin, Amerika di Irak, dan Rusia di Chechnya. Tidak seperti sebelumnya, sekarang kita mengecam pemerintah negeri muslim sendiri, kerana sebahagian besar punca dari semua ini, adalah kerana pengkhianatan penguasa muslim dengan menyokong kepentingan negara-negara Barat”, tegasnya.

Inggeris dan Amerika terus menerus mendukung rejim di negeri umat Islam seperti Zardari, ianya tidak lain adalah untuk menjamin agar dunia Islam tidak pernah mampu untuk bangkit dan terbebas dari pengaruh penjajahan mereka. Beliau juga mengatakan bahawasanya umat Islam Pakistan merupakan sebahagian dari umat Islam di seluruh dunia, umat Islam lainnya pula tidak boleh berdiam diri terhadap pengkhianatan yang telah dilakukan oleh Zardari. Walau apa pun, perbezaan yang wujud di tengah-tengah umat Islam tidak seharusnya menjadi alasan untuk membunuh di antara satu dengan yang lain.

Taji juga menyeru agar umat Islam meningkatkan aktiviti politiknya untuk menegakkan kembali Khilafah Islam. Menyeru teman dan keluarga yang terdekat, baik yang berada di Pakistan ataupun di tempat lainnya. ” Pesan yang tegas dan jelas yang harus kita sampaikan adalah bahawasanya kekuasaan dan cengkaman Washington dan London termasuklah rejim penguasa pengkhianat Pakistan akan berakhir, Khilafah akan datang dan mengakhiri kebiadaban anda !”, seru Taji.

Demonstrasi diakhiri dengan doa yang dibacakan Kasim Khawaja. Doa untuk muslim yang menjadi korban di Swat dan wilayah Pakistan yang lainnya. Semoga Allah SWT memberi kekuatan kepada mereka untuk menghadapi ujian ini. Semoga Allah SWT segera mewujudkan tegaknya Khilafah Islam yang akan mencampakkan Zardari , Gilani dan pembantu-pembantunya ke tong sampah sejarah.

Demikianlah salah satu reaksi kepedulian umat islam terhadap muslim lainnya, terutama ketika banyak kaum Muslim berdiam diri terhadap penderitaan muslim lainnya. Tetapi tidak bagi kaum Muslim di Inggeris yang diselenggarakan oleh gerakan global penyeru Khilafah itu. Jika muslim di London saja peduli terhadap penderitaan Muslim Pakistan, bagaimana dengan kaum Muslim di negeri-negeri lainnya? Di mana pula peranan para penguasa Muslim yang di belakang mereka terdapat tentera-tentera? Apakah hanya berdiam diri? Sungguh, di akhirat kelak Allah Swt pasti akan meminta pertanggungjawaban mereka yang telah membiarkan saudaranya dibantai

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: