Lautan Pemikiran

Berfikir Jalan Keimanan

Mimpi Yang Indah

Posted by thinker on 16/05/2009

Mimpi, apakah mimpi itu sebenarnya? Adakah bunga-bunga tidur yang menghiasi setiap malam ketika kita sedang beristirahat? Mungkin salah satu mimpi yang kita idam-idamkan adalah mimpi bertemu kekasih idaman, mimpi bertemu sahabat yang sudah sekian lama tidak berjumpa, mimpi makan KFC yang sudah lama diidam-idamkan (ada ke mimpi yang sebegini?) dan mimpi-mimpi indah yang lainnya.

Itu semua memang boleh diklasifikasikan sebagai mimpi. Kerja sel saraf otak kita ketika tidur bertemu dengan pengalaman-pengalaman masa lalu atau keinginan terpendam yang belum sempat tercipta. Tapi boys and girls, perbahasan kita kali ini bukanlah mimpi yang demikian. Tapi mimpi yang bermakna cita-cita, keinginan, harapan, ambisi dan yang seakannya. Mimpi yang nyata dan bakal kita raih dalam kehidupan.

Kalau boleh saya tahu, apakah mimpi terindah yang kalian inginkan? Jangan-jangan… kalian tidak mempunyai sebarang mimpi? Benar? Aduh, bahaya tu! Membiarkan hidup mengalir apa adanya saja. Tanpa mimpi, tanpa cita-cita dan tanpa harapan. Eh, jangan-jangan kalian malas bermimpi lagi kerana beranggapan bahawa semua mimpi-mimpi kalian adalah sia-sia belaka dan mustahil direalisasikan. Wah…hati-hati dan jangan bersikap pesimis dulu.

Semua Berhak Bermimpi

Mimpi, amat berat untuk mengatakan bahawa ada orang di dunia ini yang tidak mempunyai sebarang mimpi? Ingin kaya, terkenal, pandai, sukses dan sejuta keinginan lainnya juga adalah berupa mimpi-mimpi indah. Jika kita miskin, lalu kita berharap agar kehidupan lebih baik. Jika kita belum berjaya dalam peperiksaan untuk mendapat segulung ijazah yang akan melayakkan kita mendapat status doktor, jurutera, profesor dan lain-lainnya.  Rasa keinginan ini lumrah bin wajar yang sememangnya ada pada diri manusia, termasuklah yang sedang menulis ni.

Jadi, siapakah yang layak untuk bermimpi? Hmm… rasa-rasanya bukan pujangga atau orang tertentu sahaja yang layak bermimpi. Tetapi semua manusia berhak mempunyai mimpi tersendiri, baik yang kaya, miskin, tua, muda, lelaki, perempuan, kacak, jelita dan lain-lainnya. Dalam dunia yang serba kompleks ini, mimpi adalah sebuah perkara yang percuma a.k.a gratis. Tidak perlu beli. Kita boleh bermimpi menjadi atau meraih apa sahaja yang kita mahu tanpa perlu khawatir kepada sesiapa.

Adakah kalian tahu pesawat itu hasil daripada idea siapa?? Penemu idea itu adalah Orvilee Wright dan Wilbur Wright yang pernah bermimpi agar dapat terbang di angkasa. Kerana tidak mungkin bagi manusia biasa untuk mempunyai sayap, tetapi dengan akalnya ia menciptakan teknologi yang menggunakan sayap burung sebagai prinsip dasar untuk sesebuah pesawat. Bayangkan seandainya para penemu itu tidak mempunyai mimpi dan bersikap sambil lewa sahaja tatkala manusia (pada saat itu) masih menggunakan kereta lembu dan kuda untuk menarik gerabak sebagai kenderaan. Kita semua bakal tidak akan merasakan nikmatnya menaiki kapal terbang (saya pasti, ramai juga sekarang ini yang belum pernah menaiki kapal terbang, hehe)

Kita juga kenal dengan Thomas Alva Edison? Yup, dengan mimpinya untuk menjadikan dunia lebih terang pada malam hari, ia berusaha menciptakan lampu pijar. Agak-agaknya, tanpa dorongan mimpi besar para penemu itu, mungkin kita masih menggunakan unggun api dan lilin sebagai penyinar di malam hari!

Tapi yang paling hebat dan tidak ada duanya ialah mimpi Rasulullah untuk menyatukan umat dalam naungan satu sistem, Islam. Betapa baginda mengerahkan seluruh daya upaya untuk mewujudkan mimpinya itu. Tidak peduli ketika dilempari batu, kotoran haiwan, dan ancaman dari musuh-musuhnya, beliau terus maju dan pantang menyerah dan pantang mundur untuk meruntuhkan sistem kufur dan menggantinya dengan sistem Islam sahaja.

Jadi, mimpi setiap orang pastilah tidak sama. Ketika kalian bermimpi ingin menjadi ahli nuklear yang bertakwa tentu tidak akan pernah sama dengan mimpi teman kalian yang ingin jadi rocker beriman ala sinetron Kiamat Sudah Dekat (filem ni, memang lucu, silakan menontonnya kalau punya waktu). Atau kalian yang mempunyai mimpi untuk mendapatkan biasiswa untuk melanjutkan pelajaran ke peringkat yang lebih tinggi. Eh, tetapi kalian mendapati teman kalian yang mendapat peluang itu dalam genggaman, malah melepaskannya (realiti seperti ini tidak mustahil). Ternyata ia lebih memilih untuk menikah dan ikut suami merantau daripada mengambil biasiswa tersebut. Padahal banyak orang yang mengidam untuk mendapatkan biasiswa tetapi tidak dapat, tetapi dengan mudah ia melepaskannya. Aneh.

Tindakan seperti di atas bukanlah salah, kerana ia merupakan pilihan bagi sesiapa sahaja, dan tidak ada nas yang mengharamkannya. Ini kerana mimpi setiap orang memang beraneka ragam. Tidak sama. Jadi, mimpi itu adalah hal yang manusiawi yang wujud dalam diri kita. Bahkan, manusia yang normal mustahil hidup tanpa mimpi, cita-cita atau harapan yang ingin diraih. Kalian boleh bermimpi apa sahaja perkara-perkara yang mubah seperti ingin kaya, memiliki rumah mewah, harta berlimpah, suami atau isteri yang kacak dan jelita alias kaya dan lain sebagainya. Atau yang agak lebih profesional sedikit ialah, kalian ingin bermimpi menjadi doktor, insinyur, ahli nuklear yang bertakwa dan lain-lain. Tetapi ada juga yang mimpinya yang high quality, iaitu menjadi mujahid yang menaklukkan negara kafir harbi! (negara yang secara terang-terangan memerangi islam).

Mengapa Harus Memiliki Mimpi?

Setiap orang seharusnya mempunyai mimpi. Ini kerana, manusia merupakan makhluk yang dinamik. Dengan mimpi yang kita miliki, ada satu dorongan untuk kita merealisasikannya. Adalah suatu kebohongan jika kalian mengatakan bahawa kalian bermimpi menjadi pakar komputer, tetapi kalian tidak berusaha sama sekali menuju ke arah mimpi tersebut. Kita tinggal hanya memilih dua jalan, iaitu sama ada untuk diam saja ataukah berusaha untuk merealisasikan mimpi tersebut. Kalian boleh memilih sama ada hendak menghabiskan waktu sambil lewa seperti menonton filem, bersiar-siar, melepak dan segala hal yang tidak ada kaitannya dengan mimpi kalian, atau sebaliknya.

Lebih lucu lagi jika kita bermimpi untuk masuk syurga, tetapi asik sibuk berdua-duaan dengan sang kekasih (girlfriend and boyfriend), dan setiap hari melakukan maksiat. Dahlah solat hanya dua kali setahun, itu pun sekadar solat sunat Aidil Fitri dan Aidil Adha je, puasa Ramadhan pun banyak yang KANTOI. Jika perbuatan itu kalian lakukan secara berterus-terusan sehingga kalian mati tanpa sempat bertaubat, wah… itu bukan mimpi masuk syurga, tapi isyarat dapat tiket percuma ke neraka secara ekspres. Na’udzubillah Min Dzalik.

Jadi, bagaimana hendak menggandingkan antara mimpi dan kenyataan itu menjadi sejalan? Begini misalnya, jika kalian ingin jadi pakar komputer, kalian harus mencari jalan ke arah sana untuk mempermudah mewujudkan mimpi itu. Misalnya, dimulai dengan membiasakan diri untuk melihat, lantas menggunakan komputer walaupun hanya sekadar meminjam komputer teman atau sekadar menjadi pekerja di Cyber Cafe. Kalian harus cinta dan sering bergaul akrab dengan segala sesuatu yang ‘berbau’ komputer. Jangan sampai kalian tidak boleh membezakan di antara monitor dan CPU. Aduhai…

Begitu juga jika kalian ingin masuk syurga. Tempuhi segala jalan yang boleh menghantarkan kalian ke syurga. Bagaimana caranya? Mulakanlah dengan belajar. Sebab dengan belajar, ibarat kalian telah mendapat peta untuk menuju syurga melalui jalur yang baik dan benar.

Sangat aneh jika ada orang yang tidak mempunyai sebarang mimpi. Tanpa mimpi, bagaikan sayur tanpa garam. Hambar beb! Tanpa mimpi, kita bagaikan tidak mempunyai satu standard yang hendak diraih untuk masa depan. Tanpa mimpi, kita seperti mayat yang bernyawa. Tidak ada daya dan upaya untuk memperbaiki diri dan keadaan.

Tanpa mimpi, kita akan menjalani kehidupan dengan serba ‘sederhana’ tanpa sebuah makna. Ketika kita menjalani kehidupan yang sukar di dalam sistem Kapitalisme, kita hanya mampu berserah dan pasrah. Dahlah harga minyak naik, lepas tu harga-harga runcit meningkat. Setelah harga minyak turun, tiada pula sebarang harga yang turun. Ditambah pula dengan kadar gaji yang selalu inflasi. Wang saku pula tidak pernah ada yang tersisa. Mahu menyimpan untuk menikah? Haha, banyak orang yang menggaru kepala, kerana duit untuk bayar sewa rumah pun masih menghitung-hitung. Hendak membeli buku mahal, makanan mahal, barang-barang keperluan, semuanya MAHAL!

“Itu bukan naik, tetapi sekadar menyesuaikan harga dengan kenaikan harga minyak”, kata orang-orang jahil di luar sana. Dunia menjadi terasa sangat sempit. Kita pasrah dengan keadaan yang tidak ideal ini. Tidak ada keinginan untuk mengubahnya walau hanya sedikit pun. Apabila kehidupan menjadi semakin sulit, kita cepat putus asa. Ini kerana, kita tidak mempunyai sebarang mimpi untuk mengubahnya

Ini sangat berbeza sekali bagi orang telah menyedari dari awal, dan telah bermimpi untuk kehidupannya. Dengan mimpi, ia berusaha meraih yang terbaik dalam kehidupannya. Mimpi ingin pintar, ia wujudkan dengan rajin belajar. Mimpi ingin sukses, ia wujudkan dengan kerja keras secara cerdas dan disiplin. Mimpi ingin mengubah keadaan masyarakat yang buruk kerana tidak melaksanakan syariat, ia wujudkan dengan rajin belajar dan memahami keadaan umat sebagai langkah awal untuk perubahan. Inilah Sang Pemimpi Sejati.

Saksikan, bahawa dengan mimpi kita akan mempunyai arah tujuan yang jelas dalam kehidupan. Bukan sekadar mengikut arus. Kalau arus ke barat, kita ke barat. Kalau arus ke timur, kita ke timur. Jadilah kita manusia yang tidak mengenal makna kehidupan ini secara hakiki!

Dengan mimpi kita lebih optimis. Di saat banyak manusia menikmati janji-janji kosong demokrasi, kalian tampil cerdas dengan mencampakkannya. Di saat semua berfikir masalah bangsa ini bersumber pada akhlak dan kekayaan, kalian mengerti bahawa adalah akibat sampingan dari permasalahan yang lebih mendasar, yakni tidak diterapkannya Islam sebagai ideologi negara.

Dengan mimpi, kita mempunyai resipi yang bagus alias jitu untuk menyembuhkan masyarakat kita yang sakit ini. Kita bakal menjadi remaja yang bukan biasa, tetapi luar biasa! Bahkan bakal menjadi salah satu sosok pengubah, yang mempunyai nilai tinggi pada semangat dan aktivitinya di hadapan Allah SWT. Hmm…ternyata mempunyai mimpi, sangat dahsyat bukan?

Mimpi Yang Baik Dan Benar

Ada mimpi yang baik dan benar? Memanglah Cik abang dan Cik kak oiii…! Sudah tentu ada! Jika menjawab soalan peperiksaan pun ada yang baik dan benar, apatah lagi mimpi. Tanpa jawaban yang baik dan benar, pasti ujian kita tidak akan lulus. Begitu juga dengan mimpi. Tanpa mimpi yang baik dan benar, kehidupan kita juga pasti tidak baik dan benar. Apa mimpi yang baik dan benar itu ye?

Mimpi yang baik dan benar itu mestilah yang bersifat praktikal dan bukan khayali, iaitu antara mimpi-mimpi kita dan kemampuan kita harus seimbang. Sesuatu yang tidak mudah dan tidak sukar untuk dicapai. Ini kerana, jika mimpi itu mudah dicapai, kita bakal memandang mudah dan mengabaikannya. Begitu juga sebaliknya. Jika kita mempunyai mimpi yang tinggi tapi kemampuan kita sangat minimum, ia bakal membuat kita berputus asa serta merta. Jadi, bagaimana? Kalau mimpi kita tinggi, bererti mengasah kualiti diri kita juga mestilah tinggi. Biar seimbang dengan mimpi kita. Mengerti?

Ada kalanya mimpi itu boleh terwujud saat kita masih hidup. Tapi ada kalanya pula mimpi itu begitu besar sehingga memakan waktu yang lebih panjang daripada umur kita untuk mewujudkannya (baca : merealisasikannya). Apatah lagi jika mimpi itu adalah mimpi kolektif yang dimiliki oleh kaum muslimin.Wow, “keren banget!” (saya pinjam bahasa Indon jap)

Ketika Rasulullah SAW. masih hidup, baginda mempunyai mimpi untuk menaklukkan Parsi dan Rom. Padahal Parsi dan Rom pada saat itu adalah ibarat Soviet Union dan AS, super power, yang berbeza sama sekali dengan negara Islam yang baru berdiri dan kecil.

Tetapi mimpi Rasulullah SAW bukanlah mimpi yang tidak berpijak pada realiti. Walaupun baginda Rasul tidak sempat menyaksikan ditundukkannya kedua negara ‘Super Power’ tersebut, tetapi Muhammad al-Fatih telah merealisasikan mimpi Rasulullah menjadi nyata ketika menaklukkan Konstantinopel, Byzantium yang merupakan pusat kekaisaran Rom Timur pada 1453 M (857 H).

Sahabat sekalian, Muhammad al-Fatih merupakan pemimpin yang baru berusia (belum genap) 23 tahun, tetapi telah dimuliakan oleh Allah SWT melalui pujian Rasulullah SAW. sebagai pembebas Konstantinopel: Sabda Nabi SAW:

“Sebaik-baik pemimpin adalah pemimpin (yang membebaskan) Konstatinopel dan sebaik-baik tentera adalah tenteranya.” (HR Ahmad)

Lihatlah sekarang. tinggal hanya Rom (Vatikan) sahaja yang belum ditaklukkan. Semoga kita semua dapat membebaskannya dari kekufuran dan menjadikannya wilayah Islam. Kalian bersedia?

Jika jawapannya “iya”, maka kalian telah mempunyai mimpi (baca: keinginan) yang sama dengan mimpi Rasulullah SAW. Mimpi ingin mengembalikan kehidupan Islam dengan syariah dan Khilafah. Mimpi ini begitu besar dan mulia. Sejak diruntuhkannya institusi Khilafah Islam pada 3 Mac 1924 lalu, kaum muslimin yang sedar tentang kewajiban untuk menegakkannya, bermimpi dan bercita-cita untuk hidup mulia dalam naungan Khilafah Islam.

Bagi sebahagian orang yang tidak tahu bagaimana cara untuk menempuhnya secara benar dan hakiki, maka mereka akan berfikir bahawa mimpi ini adalah mimpi yang utopia, sia-sia dan khayali. Tetapi bagi yang tahu dengan jelas langkah-langkah apa yang harus ditempuh, hambatan apa sahaja yang menghalang, peluang-peluang apa yang harus diciptakan, tentu merasa yakin sekali bahawa Khilafah Islam hanya tinggal menunggu waktu. Apatah lagi tatkala pertolongan Allah telah berbicara. Siapa yang dapat menghalangnya?

Jadi, janganlah takut untuk bermimpi sesuatu yang hebat dan mulia. Apatah lagi jika mimpi itu sesuai sangat dengan mimpi yang dimiliki oleh Rasul tercinta. Jika ada yang bertanya “what’s your sweetest dream?”. Jawablah dengan yakin, “Tegaknya Khilafah Islamiyah”. Dengan nada yang jelas dan bersemangat!

Wallahu’alam…

One Response to “Mimpi Yang Indah”

  1. wani said

    kalau ikut ilmu perubatan..mimpi berlaku pada REM(rapid eye movement) stage.Peringkat di mana kita tak lagi tido dalam deep stage(tido nyenyak)..hehe:D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: