Lautan Pemikiran

Berfikir Jalan Keimanan

Ujian Orang-orang Beriman

Posted by thinker on 26/05/2009

Kutujukan khas buat teman-teman yang sedang diuji dalam berbagai hal…

Teman yang sedang menjalani semester akhir,
Teman yang sedang sibuk berpindah bilik dan rumah,
Teman yang sedang menjalani proses pernikahan,
Teman yang sedang mencari-cari pekerjaan,

Dan kepada semua teman yang sedang diuji,
Oleh pelbagai ujian dan masalah,
Rintihanmu terdengar oleh kancing sanubariku,
Semoga kalian lulus dalam menempuh onak dan duri,
Dengarkanlah…

***
Kuhembus debu yang menutupimu
Entah setebal apa baju yang engkau pakai
Tulisan aneh membingungkan aku
Mungkin mataku yang sudah keletihan

Kulihat pasak berdirimu menentang
Namun riakmu mengajak berteman
Di atas lantai dirimu kubentang
Kau hanya diam tiada tanda melawan

Ku pandang dirimu luar dan dalam
Kau bawa diriku jauh ke angkasa
Hitam dan biru berlabuh malam
Azimat putih tampak sengsara

Ujian..membuat insan cemas dan resah
Ujian..selalu datang walau tak bersalah

***

Di suatu pagi, mentari tampak meredupkan cahayanya, tidak seperti kebiasaannya yang selalu tersenyum lebar dan menebarkan aroma cahaya kecerahan kepada setiap insan di muka bumi.

Sementara di sebelah sana terlihat tanda-tanda sang hujan mulai menggoda, mulai melambai-lambaikan godaan lewat awan, seolah-olah mengejek sang mentari. Ah, mungkin ia sengaja mengajak bersenda gurau. “pagi yang menyejukkan ..!” guraunya.

Sang mentari pun tersenyum simpul mendengar ejekan sang hujan, dengan lirih ia berucap, “wangi aroma cahayaku tidak akan sirna oleh lambaian godaan awanmu….”. Dengan arogan Sang hujan balas mengejek, “bagaimana mungkin engkau tidak kan terhalang, sedangkan aroma cahayamu tidak sampai di muka bumi ?”.

Sang mentari dengan tegas menjawab, “wangi aroma cahayaku akan selalu terpancar ke dalam hati-hati hamba-hamba yang beriman, walau mendung awan menyelimuti bumi mereka”. Mendengar jawaban demikian sang hujan pun menjawab, “sungguh engkau adalah benar!”.

Dialog ringkasdi atas, sengaja saya tulis sebagai bahan inspirasi, bahawa pada dasarnya sinar cahaya akan selalu benderang menghiasi ruang-ruang hati hamba-hamba yang beriman. Sang cahaya tidak akan hilang walau diterjang berbagai awan yang melintang, kerana sesungguhnya awan itu hanyalah sebuah “alarm” agar kita dapat melihat sang cahaya kembali.

Begitulah fakta kehidupan manusia yang sering dikunjungi pelbagai masalah. Sering kali manusia menenggelamkan sumber cahaya yang tertanam di dalam jiwa mereka hanya kerana masalah yang mereka hadapi. Padahal, justeru kerana masalah itulah, kita mendapat satu aset terpenting agar jiwa kita semakin kental dan tegar dalam mengharungi kehidupan yang penuh pancaroba ini. Secara logika, bagaimana mungkin kita dapat dinilai dengan makhluk Allah yang lain, tatkala kita tidak pernah diuji?

Justeru dengan ujian, kita “dipaksa” untuk selalu mengasah akal dan fikiran kita. Dan kerana ujian itu juga, kita akan dan selalu melihat tanda-tanda kekuasaan Allah. Sesungguhnya bagi seorang mukmin “segala ujian itu merupakan kebaikan”. Dalam sebuah hadis Rasulullah pernah bersabda,

“Sungguh unik perkara orang mukmin itu. Semua perkaranya adalah baik. Jika mendapat kebaikan ia bersyukur, maka itu menjadi sebuah kebaikan baginya. Dan jika ditimpa musibah ia bersabar, maka itu juga menjadi sebuah kebaikan baginya. Dan ini hanya akan terjadi pada orang mukmin”.

Terkadang, tatkala kita mengalami sebuah persoalan ekonomi misalnya, fikiran kita begitu berat, perasaan kita menjadi gundah gulana, bahkan hati kita terasa kacau bilau. Namun adakah kita, bahawa seberat apa pun masalah yang kita hadapi, “pasti” ia adalah sesuai dengan kemampuan yang Allah berikan kepada kita. Tanamkanlah ia dalam diri kita, sebagai keyakinan mutlak tanpa kesangsian.

Sikap kita terhadap sebuah permasalahan, ternyata lebih penting dibandingkan dengan masalah itu sendiri. Kita sedar bahawa di dunia ini tidak ada seorang manusia pun yang tidak mempunyai masalah, kerana memang manusia ke dunia untuk merampungkan dan menyelesaikan masalah. Melalui sebuah masalah, diri kita diuji oleh Allah. Adakah kerana sebuah masalah, lalu membawa kita semakin dekat kepada Allah? ataukah sebaliknya, iaitu kita semakin jauh dari bimbingan dan rahmat-Nya.

Ketika ditimpa masalah, setahap demi setahap kita semakin dapat melihat “betapa besar kekuasaan Allah”, dan insyaAllah ganjaran (balasan) dari Allah akan lebih besar dari masalah itu sendiri. Namun jika dengan masalah itu semakin membawa diri kita kepada sebuah kemalasan, kejenuhan, hilangnya motivasi diri…. jangan-jangan kita telah terbawa kepada sebuah “tipu daya” dari nafsu kita sendiri, yang pada akhirnya membawa kepada sebuah kesengsaraan hakiki. Moga kita terhindar dari hal yang sedemikian.

“tiada daya dan upaya melainkan dengan kehendak-Nya”, bukan kerana fikiran kita, bukan kerana strategi kita, bukan kerana kelihaian dan kepintaran kita, bukan kerana skil kita, dan bla… bla… bla… Tatkala kita “merasa” boleh mengatasi sesuatu permasalahan, namun terdetik dalam hati kecil kita, “ini semua adalah kerana kemampuan fikiran saya!”, seraya melupakan Dzat “pemberi” fikiran kita sendiri. Lambat laun tanpa disedari, kita terbawa kepada arus “kesombongan diri”. Na’udzubillah!

Seandainya kita telah melihat “rahsia” sesebuah masalah, maka sungguh “penglihatan akan keagungan dan kekuasaan Allah semakin terbuka”. Yang terbuka oleh mata hati dan akal yang terbimbing ini. Kerana hati ini telah dapat melihat, maka pancaran cahaya-Nya pun akan menyinari fikiran untuk berfikir lebih jernih dan lebih terarah. Sekali gus juga akan menyinari setiap langkah dan lintasan fikiran kita, sehingga “jalan keluar”  juga akan diturunkan oleh “Sang Pemberi Cahaya”.

Wallahu’alam…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: