Lautan Pemikiran

Berfikir Jalan Keimanan

Suhu Politik Yang Mendukacitakan

Posted by thinker on 24/06/2009

Suhu politik semakin memanas, seiring dengan perubahan iklim politik tanah air. Dua kubu, Barisan Nasional (UMNO khususnya) dan Pakatan Rakyat (PAS, PKR dan DAP) masing-masing telah menebarkan mesin penjaring aspirasi ke dalam lohong-lohong telinga masyarakat. Falsafah perpaduan sekali lagi menghiasi pentas politik yang kotor dan jijik ini. Mengkritik dan bersetuju. Konspirasi atau keikhlasan, semuanya menjadi bahan bualan. Berbagai-bagai teori diketengahkan. Hasilnya…? Menyedihkan!

Kesibukan setiap kubu, memang luar biasa. Berbagai acara di adakan. Sidang akhbar dengan para wartawan, kenyataan rasmi sang presiden, desakan sang pakatan, sentimen para penuduh, adu domba dan tipu muslihat…. semuanya sangat drastik. Ianya menzahirkan gambar rajah kasar hala tuju perjuangan sesebuah parti politik, Tiada lagi slogan Islam! Apatah lagi Daulah Islam. Tiada lagi kalam al-Quran! Apatah lagi firman Tuhan! Wacana aib digembar gemburkan. Wacana syariah ditenggelamkan. Sehingga mengundang persoalan dan tanda tanya, “Ke mana perginya hala tuju Parti Islam?” atau “Apa bezanya parti Islam dan Parti sekular, jika begini jadinya?” Seharusnya sudah dari awal lagi mereka (Parti Islam) terbang jauh-jauh dan tidak terjun ke kencah demokrasi yang menyesatkan. Masyarakat yang terhimpit, terseksa dan teraniaya ini sudah sekian lama diabaikan dan tidak diambil kira. Suatu penipuan tatkala pilihanraya mendekat, pelbagai slogan dan falsafah yang indah-indah belaka disuguhkan. Semua itu bagaikan permainan silap mata sang penipu. Kegiatan yang dilakukan atas dasar cinta tanah air dan agama adalah kata-kata kosong dan dusta. Lihat saja faktanya! Perebutan takhta, pangkat dan harta… sangat luar biasa. Seakan-akan mereka lupa agenda asal. Bagaikan mimpi di siang hari. Mereka berangan-angan menukar sesuatu yang najis menjadi suci  Walhal ia retorik yang merepek! Ada pula kegiatan menyogok wang agar mereka menjadi sang dewa alias penguasa yang diktator. Oops! Demokrasi.

Sebuah parti yang berbasis Islam, telah membuat HATI-ku kecewa. Bukan kerana aku adalah musuhnya, tapi kerana aku saudara seakidahnya. Memerhatikan sepak terjang kegiatan dakwah yang dilakukan. Subhanallah, mereka seperti roda mesin yang tanpa henti berjalan dan bergerak untuk mencerahkan umat. Mungkin, kesungguhan dan semangat daripada para penggempur dakwahnya yang membuatkan mereka ramai berjaya merekrut manusia-manusia yang terpesona.

Lalu, apa yang menyedihkan? Mereka yang mempunyai binaan, tetapi tak mampu mengukir prasasti di hati binaannya dengan perjuangan yang hakiki. Yang ada hanyalah sebuah tuntutan untuk selalu berjalan di landasan demokrasi yang pincang. Mungkin kerana sedikitnya waktu, dan banyaknya halakah yang diisi, mereka tidak sempat untuk memperhatikan prinsip dasar perjuangan mereka sendiri. Ah…! Ketus.

Kalut. Jika benar mereka ingin menegakkan Khilafah, apa buktinya? Di mana slogan-slogan yang berbau aromanya? Mana butir-butirnya? Adakah setakat falsafah kosong yang tiada maknanya? Dan… apakah panduan tharikahnya? Demokrasi??? Kesal!

Menyendiri di satu sudut. Pojok. Berfikir sejenak. Magic para ulama’ kuffar kelihatannya berjaya mengabui pandangan mereka. Tersilau dengan keindahan yang bersifat fatamorgana, fana dan akhirnya menjerat diri mereka sendiri. Kancah politik yang rancak itu dikiranya memberi manfaat, padahal ia suram dari rahmat. Lantaran pelanggaran pada prinsip-prinsip yang seharusnya dijaga. Bermadah di arena muktamar, bukanlah penyelesaian kepada permasalahan. Bermacam-macam usulan digagaskan, namun tidak ada satu pun yang mencanangkan Daulah Islamiyah. Malah, justeru menjunjung perlembagaan. “Kami tidak akan bekerjasama dengan kerajaan yang membelakangkan perlembagaan”, begitulah ucap kata sang presiden di dalam ruangan kolumnya. Ah, sungguh menyedihkan.

Hati kecilku berbisik seketika. Suatu hari nanti, kebangkitan umat Islam sejatinya akan muncul dan akan mendobrak kekufuran, akan mencencang mulut-mulut penghina, akan menafikan suara-suara sumbang dengan ketinggian syiar Islam dan keadilan Sistem pemerintahannya.

Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu dan mengerjakan amal-amal yang soleh bahawa Dia sungguh-sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang yang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah diredai-Nya untuk mereka, dan Dia benar-benar akan menukar (keadaan) mereka, sesudah mereka berada dalam ketakutan menjadi aman sentosa. Mereka tetap menyembah-Ku dengan tiada mempersekutukan sesuatu apa pun dengan Aku. Dan barang siapa yang (tetap) kafir sesudah (janji) itu, maka mereka itulah orang-orang yang fasik.” [TMQ An-Nur (24):55].

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: