Lautan Pemikiran

Berfikir Jalan Keimanan

Dunia ini bukan anda seorang yang punya!

Posted by thinker on 09/07/2009

Ah, sialan! Tiba-tiba Kata-kata kesat itu, terpacul dari mulut saya. Astaghfirullahal A’dzim… Semoga Allah mengampuni dosa saya. Ketika saya menulis pada saat ini, kedengaran suara yang sangat membingitkan telinga. Aneh, suara motosikal yang sangat kuat ke arah yang bertentangan berkali-kali. Seolah-olah sedang menguji cuba kenderaan pacuan 2 rodanya. Kebiasaannya fenomena begini berlaku pada malam ahad oleh si Mat Rempit. Hari ini??? Malam Jumaat (hari Khamis malam Jumaat). Kulihat di jendela. Tampak seorang lelaki memacu sepeda motor dengan penuh bangga dan penuh arogan.

Sejenak saya berfikir. Apakah mereka masih mempunyai akal yang waras. Atau setidaknya… mereka boleh berfikir dan mencerna keadaan sekeliling. Bahawasanya…. mereka hidup tidak hanya sendirian. Ada orang lain di sekeliling. Yang sedang merasa risih dan tidak senang. Tidakkah mereka tahu, bahawasanya pencemaran bunyi yang mereka hasilkan tersebut bakal membuat orang-orang sekeliling murka. Bagaimana jika ada yang terpacul doa-doa yang aneh seperti yang terjadi pada saya tadi. Waaa… bakal gawat jadinya!

Sering kali terjadi di dalam kehidupan kita, bahkan di luar sana keadaan yang agak mirip seperti keadaan si Mat Rempit tadi. Mereka sama sekali tidak memikirkan hal orang lain. Apa yang mereka fikirkan adalah kepentingan dan kesenangan mereka sendiri. Tolok ukur mereka adalah kepuasan, dan kebahagiaan mereka adalah kesenangan semata. Sangat bertolak belakang dengan akidah Islam yang diyakini oleh orang-orang mukmin yang soleh.

Kadang-kadang, tanpa disedari (termasuk yang menulis) kita melakukan hal-hal yang menyakitkan hati orang lain. Sama ada secara sedar atau tidak sedar. Daya peka kita amat kurang dalam menanggapi emosi orang lain. Kebanyakan sikap kita hanya peka terhadap kesusahan dan kesenangan diri sendiri. Sehingga tatkala kita berasa cukup, kita sangat senang sekali. Ketika kita berasa kekurangan, kita akan cepat mengeluh dan mengerutkan dahi tanpa dipinta. Tapi… apakah kita pernah cuba berusaha untuk memikirkan nasib dan kehendak orang lain, walau hanya sekali? Apakah kesenangan kita itu, disenangi oleh orang lain? Apakah kesusahan kita itu melebihi kesusahan orang lain? Misalnya, ketika kita senang dan gembira mendengarkan lagu yang kita sukai, tanpa kita sedari teman sekamar kita sedang keletihan hendak tidur, tetapi terganggu dek kerana lagu yang kita pasang itu terlalu kuat. Kalaupun tidak kuat, paling tidak lagu tersebut tidak disenangi liriknya oleh teman kita itu. Ah perkara remeh itu tidak akan bakal kita fikirkan kerana kita sedang asyik dengan dunia kita sendiri.

Teman. Sedarlah bahawasanya rasul pernah bersabda bahawasanya… iman kita bakal tidak sempurna jika kita tidak mencintai saudara mukmin lainnya, sepertimana kita mencintai diri kita sendiri. Oleh itu, jadilah seorang manusia yang cenderung untuk peka, prihatin dan mengambil berat tentang ‘alam sekitar’ kita. Memang bukan mudah. Tapi, perlu diusahakan dan diniatkan dari awal. IYA, Dari awal! Kalau belum, ya harus dari sekarang dhong! Ketahuilah bahawasanya… “DUNIA INI BUKAN ANDA SEORANG YANG PUNYA!”

Sabda Rasullulah s.a.w.: “Tidak sempurna iman salah seorang dari kamu sehingga ia mencintai saudaranya seperti ia mencintai diri sendiri.” Juga sabda Rasulullah lagi, “Barang siapa ingin mendapatkan manisnya iman, maka hendaklah ia mencintai orang lain kerana Allah.” (HR Hakim dari Abu Hurairah)

Wallahu’alam…

2 Responses to “Dunia ini bukan anda seorang yang punya!”

  1. AA's said

    assalamualaikum..

    dunia ini bukan milik makhluk, siapa2 pun dia…🙂

  2. thinker said

    w’salam,

    Anda benar, dunia dan seisinya bkn milik dzat yg bergelar makhluk. Orang yg beriman tidak akan menafikannya.

    Tapi, bukan itu yg sy maksudkan. Perhatikan dgn seksama. Kalimat “punya” yg sy tulis bkn ditakwil dgn memiliki, tetapi diertikan sbg menduduki. Maksudnya lbh kurang begini:

    “Dunia ini, bukan anda seorang yang mendudukinya”

    Ini dikenali sbg kaedah majaz. Wassalam…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: