Lautan Pemikiran

Berfikir Jalan Keimanan

Justikafi Yang Salah!

Posted by thinker on 12/07/2009

Saya menerima email yang diforwardkan dari satu e-group. Di dalam email tersebut, penulis asal cuba membongkar (sebenarnya dah maklum pon) tentang produk seorang Yahudi yang sekarang ini sedang popular dan digunakan di seluruh dunia. Penulis menerangkan dengan panjang lebar berkenaannya. Dan penulis mengajak bagi para pembaca yang telah dan sedang mengetahui agar memboikot produk tersebut, kerana ia akan membantu ekonomi orang-orang Yahudi.

Apa yang menghairankan adalah ketika di akhir penulisannya, dia mengatakan (baca : menulis) dengan penuh bangga bahawa walaupun dia sembahyang pun selalu miss, tetapi bab memboikot produk Yahudi ni, dia tidak miss. Ini kerana, dia tidak sanggup melihat saudara muslimnya diancam oleh orang-orang Yahudi.

Bagi saya, penulis email di e-group tersebut adalah sekular. Dia cuba mengaku bahawa dia selalu miss solat, tetapi dalam pada yang sama, dia memboikot produk Yahudi, yang masih mengandungi khilaf pendapat berkenaannya. Adakah dia tidak sedar bahawasanya dengan dia selalu meninggalkan solat,  tidak dapat menghapus dosa-dosanya dengan memboikot produk Yahudi tersebut? Ini adalah salah satu bentuk kecelaruan berfikir umat Islam pada saat ini. Cuba untuk membolehkan suatu perkara yang sememangnya TIDAK BOLEH! Di sisi yang lain cuba dengan penuh semangat untuk mengajak orang lain untuk melaksanakan sesuatu yang masih khilaf di dalamnya.

Tidak salah untuk memboikot produk-produk Yahudi. Silakan, jika kita mampu dan konsisten melakukannya. Semoga tindakan kita itu dinilai oleh Allah SWT sebagai amal soleh. Tetapi, jangan sampai ia dijadikan sebagai bahan justifikasi bagi kita untuk meninggalkan kefardhuan yang telah Allah SWT tetapkan secara qot’e di dalam nas-nas yang qot’e. Ini merupakan bentuk penyimpangan dan argumentasi yang tolol alias bahlol orang-orang yang jahil tentang hukum, tetapi berlagak pandai di depan umum. Ada baiknya… saya menasihatkan kepada penulis e-group tersebut agar memperbetulkan hujah di dalam e-group tersebut, dan mengajak seluruh umat Islam kembali mengamalkan syariat islam dengan sebenar-benarnya. Bukan meninggalkannya dengan penuh bangga seperti apa yang ditulis di dalam email tersebut.

Wallahu’alam…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: