Lautan Pemikiran

Berfikir Jalan Keimanan

Suatu Yang Pasti Bagi Makhluk Yang Bernyawa

Posted by thinker on 21/07/2009

Suatu malam, saya mengajar seorang nenek dengan dua orang cucunya mengaji di rumahnya. Ketika usai mengaji cucunya, dan kini tiba giliran sang nenek untuk saya dengarkan bacaannya. Tiba-tiba, sebelum nenek tersebut memulakan bacaannya. Ia termenung seketika, lalu memulakan bicara. “Ustaz, semalam nenek menghadiri majlis bacaan tahlil seorang budak berusia 19 tahun. Muda lagi budak tu. Sekarang masih belajar di UIA”. Saya mendengar tanpa mencelah. Setelah berhenti beberapa detik, sang nenek menyambung lagi, “Ustaz, orang yang muda macam tu pun, telah dipanggil oleh Allah SWT. Ini kan pula saya yang tua seperti ni, cuma tinggal menunggu waktu je ustaz”. Wajah nenek itu kelihatan sayu, dan seketika air mata mengalir di pelupuk matanya yang tampak kalem dan mengalirkan keinsafan pada sesiapa yang peka ketika itu.

Berita-berita tentang kematian berderet-deret muncul dalam diari saya semenjak kebelakangan ini. Ini tidak termasuk kematian anak-anak kucing dan tikus yang saya jumpai di tengah jalan kerana dilanggar kenderaan. Sehingga teman saya sempat beranekdot dengan kata-katanya, “Akhi, kenapa banyak tikus yang suka membunuh diri di jalan ni?”

Seorang teman saya yang lain pula, baru menerima khabar hiba berkenaan kematian teman baiknya yang baru melangsungkan pernikahannya beberapa bulan lalu. Suratan takdir berbicara dan tidak dapat dibaca oleh sesiapa, hatta penilik nasib sekali pun. Apa yang pasti, kematian tidak dapat diramalkan oleh sesiapa. Ia hanya diketahui mutlak oleh Al-Khaliq.

Baru-baru ini pula kita digemparkan dengan kematian seorang manusia yang menjadi ikon legenda POP di seluruh dunia iaitu Michael Jackson. Siapa yang tidak kenal beliau? Mulai dari peringkat umur bawahan hinggalah yang dewasa, mulai dari orang-orang kampung hinggalah orang-orang bandar, semuanya mengenal artis glamour ini. Michael Jackson terkenal kerana albumnya yang pernah meletup sehingga penulis sendiri tidak mampu menghitungnya (kerana memang tidak tahu faktanya). Dan sehingga kini, belum ada seorang pun yang mampu menandingi kehebatannya di atas pentas dengan gaya tariannya yang tersendiri. Walau ada yang mampu meniru gayanya, tetapi masih belum cukup untuk menandingi auranya.

Liputan tentang legenda rock ini bermula semenjak hari pertama kematiannya melalui dada-dada akhbar dan media massa elektrik dan elektronik yang sangat menggoncangkan. Bukan setakat itu, legenda pop yang tidak pernah sunyi dengan pelbagai konflik dan kontroversi selama hidupnya, bahkan setelah kematiannya juga berlaku kontroversi tentang status agamanya. Sehinggakan status pengebumiannya juga menjadi tanda tanya sehingga kini.

Sebenarnya, penulis kurang memperhatikan berita-berita tentang kematian MJ tersebut. Tetapi dek kerana lambakan tentang liputannya, kadang-kadang terpaksa jugalah untuk menatap tentang cerita-ceritanya.

Allah SWT sebagai tuhan pencipta semesta alam serta seisinya, sekali gus pentadbir alam ini. Dia-lah yang menghidupkan serta mematikan sesiapa yang dikehendakinya. Tidak terkecuali bintang dan artis terkenal mana pun.

Benarlah suatu yang slogan yang disertakan di dalam email teman saya yang berbunyi: “Sesuatu yang pasti dan Pasti dilalui adalah Kematian…”. Kematian memang sesuatu yang pasti. Tidak mengira siapa pun dia. Maut yang kebanyakan manusia cuba menghindarkannya, suatu hari nanti akan mendatanginya (termasuk penulis). Jika tidak sekarang, kemudian. Jika tidak hari ini, mungkin esok. Dan begitulah seterusnya. Dan itu adalah keyakinan qot’e seorang makhluk yang beriman kepada ketentuan Allah SWT.

أَيْنَمَا تَكُونُواْ يُدْرِككُّمُ الْمَوْتُ وَلَوْ كُنتُمْ فِي بُرُوجٍ مُّشَيَّدَةٍ

“Di mana jua kamu berada, maut akan mendapatkan kamu (bila sampai ajal), sekalipun kamu berada Dalam benteng-benteng Yang tinggi lagi kukuh.” (TQM An-Nisa’[4]: 78)

Iya, kematian itu pasti, dan tidak dapat ditunda-ditunda ketika Malaikat Izrail akan menjalankan tugasnya. Cuma, apa perlu bagi kita sebagai manusia yang beriman tentang hari hisab, adalah mempersiapkan bekal yang secukupnya untuk dibawa ke hari ‘penentuan’ bagi nasib kita semua. Sama ada kita tergolong orang-orang yang beruntung, ataukah kerugian yang akan menimpa kita. Penyesalan sungguh tiada berguna saat itu, apatah lagi ingin mengadu. Tiada siapa yang akan mendengar rintihan dan penyesalan kita saat itu. Amal kita yang akan menjadi sahabat baik kita kelak.

Justeru itu,

Wahai keluargaku, saudaraku, sahabatku, temanku dan semuanya… bersegeralah menyahut seruan tuhanmu dengan menjalankan segala apa yang diperintahkanNya, dan meninggalkan segala apa yang dilarangNya. Setiap detik dan waktu, kedua Malaikat tidak pernah henti-hentinya mencatat amal perbuatan kita. Semoga kita kelak, mati dalam keadaan yang khusnul khotimah (kesudahan yang baik), dan kita dimasukkan dalam golongan orang-orang yang soleh/solehan yang beriman dan bertaqwa.

Wallahu’alam…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: