Lautan Pemikiran

Berfikir Jalan Keimanan

Menjadi Yang TERBAIK

Posted by thinker on 15/09/2009

Setiap hari setelah selesai pembelajaran, saya akan menyuruh murid-murid duduk dengan rapi, bertingkah yang baik, di samping telah menyelesaikan semua pekerjaan yang diberikan saat di kelas. Ketika loceng telah berbunyi, saya tidak langsung memberi izin mereka pulang, melainkan saya akan sebutkan nama satu persatu, siapa yang TERBAIK di kalangan mereka. TERBAIK dari segi…? Dari apa yang saya sebutkan tadi dhong! Rapi, baik dan selesai. Hasilnya memang tampak. Setiap hari, mereka akan berlumba-lumba untuk segera menyelesaikan segala pekerjaan yang diberikan. Sehingga terkadang saya terkebil-kebil mahu menanda buku-buku mereka (kerana terlalu cepat siap). Setelah siap, mereka tidak dibenarkan bising dan mengganggu rakan-rakannya yang belum siap. Saya mengisyaratkan dengan bahasa yang mudah agar mereka baik. “Oh, Muaz tak nak balik ye… sebab bising!” Dengan sepantas kilat, ia kuyu duduk di tempatnya dalam keadaan yang TERBAIK.

“Kriiiing…!”

***

Situasi di atas juga pernah terjadi kepada penulis saat di bangku sekolah dahulu. Iya, memikirkannya semula agak lucu. Sehingga mampu membuat saya tersenyum sendiri ketika dilamun nostalgia itu. Tentu amat kecewa ketika nama kita disebut paling akhir oleh sang guru. Itu menunjukkan bahawa kita adalah yang paling TERBAIK dari belakang. Kecewa, sungguh kecewa. Tapi, kehidupan belum berakhir. Keesokannya, saya akan cuba lagi untuk menjadi yang TERBAIK. Hasilnya… saya berhasil memperbaiki kedudukan walau bukan yang pertama. Ada rasa kekaguman dan kegembiraan ketika nama saya bukanlah yang terakhir lagi. Esok saya cuba lagi. Saya perbaiki postur duduk saya. Saya rapikan semua yang ada di atas meja saya. Tidak ada yang tersisa, semua telah saya masukkan ke dalam beg. Alhamdulillah, walau tidak yang pertama pada percubaan ini, namun saya sudah masuk dalam kategori yang top-3 terawal. Bagus bukan?

Hari-hari mendatang, saya gahkan diri dengan motivasi dan semangat yang baru dan menyegarkan. Tibalah pada hari itu, giliran saya disebut oleh sang guru untuk menjadi yang TERBAIK di kalangan murid-murid di dalam kelas. Gembira? Lebih dari itu. Jika saat itu, saya berduit, tentu akan saya belanja teman-teman saya makan ais krim Pak Man yang menjadi kegemaran saya dan teman-teman di bawah pokok ketapang itu. Haha… sungguh, kenangan itu tidak boleh diputar menjadi wajah asalnya. Ia sekadar memori silam untuk dikenang dan diambil iktibar.

Iktibar, itulah yang ingin saya ungkapkan dalam tulisan ini. Tentu saja bukan iktibar yang sembarangan. Tetapi iktibar berkenaan menjadi yang TERBAIK di antara yang TERBAIK. Sengaja saya cap-lock kalimat “TERBAIK” agar para pembaca (dan saya) fokus dengan kalimat tersebut. Terlalu banyak lintasan sejarah melakar manusia-manusia teladan yang dikategorikan sebagai yang TERBAIK. Tetapi, benarkah demikian halnya? Cukupkah dengan kriteria-kriteria tersebut sehingga mereka layak digelar insan TERBAIK? Maaf, jangan salah tafsir dulu. TERBAIK di sini, memang tidak ditakwilkan dengan “Akmal” (paling sempurna), kerana yang paling sempurna hanyalah Dzat yang yang Maha sempurna, iaitu Allah SWT. Cukup dengan mafhum “kamil” yang menandakan bahawa kita sudah sangat bermujahadah dengan segenap tenaga untuk menjadi hamba Allah yang beriman dan bertakwa, sekali gus menjalankan segenap perintahNya, dan meninggalkan segala laranganNya.

Tokoh-tokoh seperti Darwin, Aristotel, Karl Max, Einstein, Shakespear dan lain-lainnya mungkin TERBAIK di kalangan pemuja-pemujanya. Sehingga tidak hairan di dalam satu website tertulis iklan – “Mahu menjadi genius seperti Einstein?…”, untuk melariskan produk jualannya. Mahu tahu website apa? Cari sendiri!

Sebagai seorang mukmin, untuk menjadi yang terbaik, tidak cukup dengan hanya berbekalkan usaha dan cita-cita. Kita memerlukan contoh teladan yang agung dari insan yang agung. Rasulullah SAW adalah suri teladan bagi umat manusia sejagat. Baginda telah membentuk manusia-manusia yang tangguh dalam perjuangan. Tidak basa basi dalam menyampaikan yang hak. Tidak berkompromi dengan kebathilan. Dan… tidak pernah putus asa dalam melewati fasa-fasa perjuangan yang melelahkan, sehingga terpaksa mengorbankan harta, keluarga dan masa. Semua itu, memang merugikan jika difikirkan oleh dek akal. Namun, tidak bagi orang-orang yang bekal imannya itu telah melarut dalam segenap kalbunya. Seorang Muslim seharusnya mencontohi perjuangan Rasulullah SAW dan para sahabatnya untuk senantiasa berusaha menjadi yang TERBAIK dalam segala aspek. Jika kita seorang pelajar, maka belajarlah dengan bersungguh-sungguh. Jika kita seorang pekerja, maka bekerjalah dengan rajin dan amanah berdasarkan aqad seorang pekerja. Jika kita seorang yang penguasa, maka jalanilah amanah kekuasaan tersebut dengan tuntunan yang Islam ajarkan, dengan menerapkan segala apa yang termaktub di dalam Al-Quran dan As-Sunah. Lebih dari itu, jika kita mengaku hamba kepada Al-Khalik, maka fahamilah kita diciptakan oleh Al-Mudabbir (Yang Maha Mentadbir) dengan misi dan visi tertentu di dunia. Mungkin ada benarnya apa yang disampaikan oleh teman saya petang tadi bahawa:

“medical students should not only concentrate on your studies… but you should explore the other fields…”

“… sbb kalau belajar semata-mata, cuma akan jadikan kamu medical students yg pass exam. and become doctors, but not HUMAN. Baca buku-buku lain selain medic – agama sastera, ekonomi dll”.

Iya, mungkin juga. Jangan sampai kita menjadi sang robot yang mengikut bobot-bobot  (problem) dunia yang mengelirukan. Senantiasalah menggunakan akal yang senantiasa dipandu oleh wahyu ilahi. InsyaAllah… kita akan dapat mengejar status yang TERBAIK di sisi Al-Khalik ketika berdepan dengan-Nya di padang Mahsyar kelak. Ameen…

إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللهِ أَتْقَاكُمْ

“Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kalian di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa di antara kalian.” (TMQ Al-Hujurat[49]: 13)

Wallahu’alam…

One Response to “Menjadi Yang TERBAIK”

  1. fadli ali said

    tringt kenangan semasa di nurul iman dulu…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: