Lautan Pemikiran

Berfikir Jalan Keimanan

Majlis Pernilkahan dalam Perspektif Islam

Posted by thinker on 24/06/2008

Dalam era serba moden masa kini, sangat sulit untuk menemukan pra pernikahan yang serba sederhana dan tidak dijamu dengan pelbagai adat istiadat yang sememangnya tidak dituntut oleh syariat, bahkan praktik tersebut tidak pernah ditemukan pada zaman nabi. Acara-acara ini termasuklah tentang etika cara berbusana ketika majlis perkahwinan, undangan para penyanyi atau lebih dahsyat di dalam majlis tersebut mengadakan nyanyian dan joget yang sangat tidak islami, sepertimana yang dilakukan oleh jiran saya sebelum ini. Adat resam jawa, adat pepatih dan beberapa adapt lain lagi yang tidak dapat saya senaraikan di sini adalah antara adat-adat yang wujud di dalam masyarakat.

Persoalan yang ingin saya kupaskan di dalam tulisan kali ini ialah, apakah hukum pelaksanaan adat-adat tersebut dari sudut perspektif islam. Dan bagaimana islam menanggapinya, kerana ia menyangkut perkara yang dilakukan dalam menuntut keredaan ilahi iaitu pernikahan, tapi dalam waktu yang sama, adat-adat tadi telah merencatkan pelaksanaan pernikahan tersebut. Sama ada ia diterima oleh syariat, ataukah ianya tertolak yang justru akan membawa para pelakunya ke lembah maksiat. Naudzubillah min dzalik.

Saya memanjatkan doa kepada ilahi, semoga tulisan saya kali ini selalu disertai oleh hidayah dan petunjukNya, dan dihindari dari segala fitnah yang akan memecahbelahkan persaudaraan islami. Semoga dengan tulisan saya kali ini juga, akan dapat memberi sedikit pengetahuan kepada sang kekasih di luar sana yang inginkan ibadah yang bakal dilangsungkan kelak selari dengan kehendak syariat.

Ajaran Islam kadang-kadang sesuai dengan budaya/adat setempat, tetapi kadang-kadang juga tidak sesuai. Permasalahan yang ketara tidak sesuai dengan landasan syariat adalah etika berbusana yang majoritinya tidak menepati ciri-ciri busana muslim. Walaupun terkadang busana tersebut masih diselitkan sedikit ciri-ciri islam seperti adanya khimar yang dipakaikan kepada muslimah, atau songkok bagi kaum lelaki. Persoalannya, adakah islam hanya mementingkan satu sisi dan mengabaikan sisi lain? Atau bagaimana? Ikhwan sang pembaca, anda sudah pasti boleh menebak (meneka), jawapan kepada soalan saya tadi. Namun, sejauh manakah kita memahami persoalan ini dari sudut permasalahan hukum dan kaidah yang tepat dalam menanggapi uruf yang sudah mendarah daging di dalam masyarakat ini.

Bagaimana Sikap Kita?

Dalam permasalahan ini, kaum muslimin terbahagi kepada dua golongan dalam menanggapinya:

A. Islam Disesuaikan dengan adat

Jika ada beberapa aturan Islam yang berbeza dengan adat, maka mereka memakai adat itu.

Mereka yang sepakat dalam hal ini menggunakan kaedah :

اَلْعَادَةُ مُحْكَمَةٌ

“Adat-istiadat dapat dijadikan sumber hukum”

Akibatnya, banyak syariat Islam dilanggar kerana kaedah tersebut. Misalnya : Jilbab boleh dilepas jika masyarakat setempat terbiasa dengan pakaian bukan jilbab. Riba diperbolehkan jika budaya setempat sudah terbiasa dengan riba. Dan masih banyak lagi.

Jika kaedah tersebut dipakai, maka rosaklah ajaran Islam ini. Kita tahu bahawa adat dalam pelbagai suku/bangsa berbeza-beza. Sering kali ia saling bertentangan. Maka, jika Islam disesuaikan dengan adat, akan terjadi kerancuan tentang hukum islam dalam segenap aspek dalam menilai kebenaran. Sebagai contoh, masyarakat Malaysia menganggap bahawa jika bertemu dengan orang lain lawan jenis, cukup menyapa dengan menganggukkan kepala. Sementara masyarakat Barat jika lelaki dan wanita bertemu akan lebih sopan jika berciuman. Padahal, di Malaysia berciuman dengan lawan jenis adalah perbuatan yang sangat tidak sopan. Contoh lain, ada adat suatu suku tertentu mengurus warganya yang meninggal dengan membakar mayatnya, adat lain pula adalah dengan memumiyakan mayat tersebut seperti yang dilakukan oleh masyarakat mesir kuno kepada firaun, sementara suku yang lain ada yang meletakkan mayat di bawah pohon. Lantas, adat manakah yang akan kita pakai? Bingung kan?

B. Adat Disesuaikan dengan Islam

Pandangan kedua ini menyatakan bahawa jika ada adat yang tidak sesuai dengan Islam, maka adat tersebut harus disesuaikan dengan Islam. Jika memang tidak boleh disesuaikan, maka adat tersebut wajib ditinggalkan.

Hal ini sesuai dengan apa yang dilakukan Rasulullah saw. Pada era Makkah jahiliyah, mempunyai anak wanita adalah aib. Seorang ayah merasa malu jika isterinya melahirkan bayi wanita. Maka banyak terjadi peristiwa pembunuhan bayi wanita pada masa itu. Bahkan Umar bin Khattab pun sebelum masuk Islam pernah membunuh anak gadisnya dengan menguburnya hidup-hidup.

Ketika Islam datang, bagaimana sikap Rasul? Islam menyatakan bahawa lelaki dan wanita adalah sama-sama manusia hamba Allah. Kedudukannya sama di hadapan Allah. Yang membezakan adalah ketaqwaannya. Oleh kerana itu, lelaki dan wanita sama-sama berhak hidup. Lelaki tidak lebih mulia daripada wanita, begitu pula sebaliknya. Oleh kerana itu, ketika Islam datang, adat (kebiasaan) membunuh bayi wanita pun segera ditinggalkan.

Ada juga kebiasaan masyarakat Arab waktu itu, iaitu minum khamr. Para sahabat Nabi pun termasuk orang-orang yang suka minum khamr. Ketika turun ayat yang melarang minum khamr, maka serta-merta kaum muslimin meninggalkan khamr. Mereka segera membuang seluruh khamr yang mereka miliki, sampai-sampai Kota Madinah basah oleh khamr.

Masih banyak adat/kebiasaan masyarakat Arab waktu itu yang bertentangan dengan Islam. Rasulullah mendakwahi mereka sehingga akhirnya adat itu mereka tinggalkan dan diganti dengan ajaran baru iaitu Islam. Sementara itu, adat yang tidak bertentangan dengan Islam tetap dibiarkan ada di tengah-tengah masyarakat.

Jadi, sikap menyesuaikan adat dengan Islam adalah tepat. Sementara sikap menyesuaikan Islam dengan adat adalah salah.

Busana Pengantin Wanita

Sebagai seorang muslim, kita terikat dengan hukum-hukum Islam, kapan pun dan dimana pun. Termasuk saat pesta pernikahan. Tidak ada pengecualian.

Islam mengajarkan bahawa busana wanita muslimah di tempat umum harus memenuhi tujuh kriteria berikut :

1. Menutup aurat;

2. Jenis dan model sesuai ketentuan syariat (memakai jilbab, khumur, mihnah, dan memenuhi kriteria irkha’)

3. Tidak tembus pandang (transparan)

4. Tidak menunjukkan bentuk dan lekuk tubuhnya

5. Tidak tabarruj

6. Tidak menyerupai pakaian laki-laki

7. Tidak tasyabbuh terhadap orang kafir

Oleh kerana itu, pada saat akhwat “sang pembaca” menikah pun wajib tetap terikat dengan syariat ini. Mudah kan?

Busana yang ada di dalam pasaran kini, tidak banyak yang memenuhi kriteria yang telah disepakati di atas. Dan salah satu yang bercanggah dengan syariat adalah membuat penyambungan rambut. Ia haram, berdasarkan hadis-hadis nabi yang menyebutkan keharamannya secara tsubut dilalahnya.

Melanggar Perintah Orang Tua, Bolehkah?

Benar, busana yang bakal dipakai oleh pra pasutri (pasangan suami isteri) adalah bukan dari kehendak mereka sepenuhnya, tetapi dicampuri oleh kehendak orang tua yang selalunya mengikut adat dan tradisi keluarga dan kaum kerabat. Lalu bagaimana mengahadapinya? Padahal taat kepada orang tua adalah suatu kewajipan. Manakala untuk taat kepada aturan islam juga adalah satu kewajipan. Bingung juga kan?

Tidak perlu bingung, jika kita memahami konsep islam dengan murni. Memang benar, seorang anak wajib mentaati perintah orang tua. Akan tetapi, kewajiban taat kepada orang tua adalah selama tidak bertentangan dengan perintah Allah. Pada hakikatnya, anak mentaati perintah orang tua adalah kerana perintah Allah. Bukan sebaliknya, iaitu mentaati Allah kerana perintah orang tua.

Allah swt berfirman:

“Dan janganlah kamu mengikuti orang yang hatinya telah Kami lalaikan dari mengingat Kami.”[Q.S. Al Kahfi ayat 28]

“Maka janganlah kamu mengikuti orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Allah. [Q.S. Al Qalam ayat 8]

Rasulullah bersabda :

“Tidak ada ketaatan dalam hal maksiat kepada Allah. Sesungguhnya ketaatan itu hanyalah pada perkara yang ma’ruf (sesuai dengan syariat).” (HR. Muslim)

Hadits At Tabrani dari Ubadah, yang menyatakan bahawa Rasulullah saw. bersabda: “Akan ada setelah masaku, orang-orang (yang akan memimpin) urusan kalian, dimana mereka mengakui perbuatan munkar kalian dan menolak kema’rufan kalian. Maka, tidak ada ketaatan sedikit pun kepada siapa saja yang berbuat maksiat.”

Dengan demikian, anda boleh melanggar perintah orang tua jika perintahnya bertentangan dengan perintah Allah. Anda tidak berdosa. Kewajiban anda adalah memberitahu (mendakwahi) orang tua tentang syariat Islam yang belum mereka fahami. Tentu harus dilakukan dengan cara-cara yang ma’ruf sehingga seboleh mungkin tidak melukai hati/perasaan orang tua.

Dakwah Keluarga, Mengapa Ditunda-tunda?

Sebenarnya timbul pertanyaan dalam benak saya. Mengapa anda tidak seawalnya mendakwahi keluarga anda? Mengapa anda justru “ribut” dengan orang tua ketika hari pelaksanaan pesta pernikahan sudah semakin dekat? Ini menjadi pelajaran bagi kita semua. Mendakwahi keluarga sebaiknya sesegera mungkin. Tidak perlu menunggu “bom waktu” yang pada akhirnya akan menyulitkan kita di kemudian hari.

Biasanya orang tua khawatir jika pesta pernikahan anaknya berbeza dengan adat, maka akan mendapatkan ejekan dan gunjingan dari masyarakat sekitar. Walaupun orang tua sudah tahu aturan Islam, kekhawatiran terhadap respon masyarakat sekitar masih sering terjadi.

Di sini sebenarnya hanya faktor kebiasaan. Hal yang baru biasanya memerlukan pengorbanan. Maksudnya, harus ada seseorang yang memulai. Ketika hal yang baru itu sudah ada yang berani memulai, maka akan ada “pengikut-pengikut” berikutnya. Contohnya, artis wanita yang bersuara lunak iaitu waheeda senantiasa berbusana muslimah ketika menyanyi, dia mengawali, lalu ada artis-artis lain yang mengikutinya walau tidak banyak. Namun sayang, nyanyian wanita di khalayak ramai bukanlah suatu yang mendatangkan kebaikan, malah mendatangkan keburukan dan fitnah. Mampukah anda mengawali suatu kebaikan?

Pengalaman berharga untukmu…

Pernah suatu ketika, seorang teman saya akan menikah. Sebagai aktivis dakwah tentu ia sedar bahawa pesta pernikahan yang selama ini biasa dilakukan di masyarakat sekitarnya adalah tidak Islami, salah satu unsurnya adalah adanya ikhtilat. Ia menjelaskan kepada orang tuanya (khususnya ayahnya sebagai ketua keluarga) tentang haramnya ikhtilat. Pada awalnya memang ditentang. Tetapi dengan sabar teman saya menjelaskannya. Segala cara dicoba untuk menjelaskan hal ini. Akhirnya hati ayahnya pun terbuka. Ayahnya bersedia menyelenggarakan pesta pernikahan yang Islami. Masalah belum selesai. Pada saat pertemuan dengan warga kampung, ada yang protes dengan mengatakan “ini kan tidak umum”. Alhamdulillah, ayahnya tetap teguh pendirian. Akhirnya, ketika pesta pernikahan digelar pun tidak terjadi masalah. Bahkan setelah hari itu, banyak yang menyelenggarakan pesta pernikahan dengan memisahkan tamu lelaki dengan tamu wanita.

Apakah anda berani memulai?

“Orang biasa menempuh jalan biasa.”

“Orang luar biasa menempuh jalan yang tidak biasa.”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: